Pages

Sponsors

Sunday, December 12, 2010

KERANA RM1.60 (episod 1)

Keadaan di luar begitu panas dan membahang dek matahari yang terik. Loceng sekolah berbunyi, menandakan sesi persekolahan pada hari tu sudah tamat, riuh rendah mula kedengaran memenuhi kawasan Sekolah Kebangsaan Bandar Baru Sungai Buaya. Tidak berapa lama selepas itu kawasan luar pintu pagar utama sekolah mula di banjiri dengan para pelajar yang berbagai ragam dan rupa dari tahun 1 hingga la ke tahun 6. Ibubapa yang sudah sedia menunggu mula sibuk berpandangan kesana kemari, menoleh ke situ dan kesini mencari anak anak mereka. Ada yang hadir berkereta, ada juga yang bermotsikal dengan raga sarat disi barang harian dan ada juga yang hanaya bersahaja berjalan kaki dari rumah menjemput anak mereka. Begitu juga deretan bas sekolah yang parker di bahu jalan, menanti untuk di penuhi oleh pelajar yang menaikinya. Tidak kurang pula dengan pelajar pelajar yang menaiki basikal, kadang kadang kelihatan mereka bermain acuh tidak acuh serti ingin berlumba.
Dalam sekelip mata sebentar lagi mula lah kawasan yang di banjiri itu kian lama kian lengang, masing masing akan pulang kerumah dengan hal dan urusan sendiri. Tidak jauh dari kawasan seorang, Aiman berjalan sendirian melusuri di tepi jalan. Dengan beg sandang yang sarat dengan buku buku teks juga buku latihan, Aiman mengharungi tengahari yang terik menuju kerumahnya yang tidak jauh dari sekolah. Seragam sekolahnya sudah hampir dibasahi peluh, tetapi itu tidak sedikit pun dihiraukan anak kecil yang sudah biasa dengan keadaan begitu. Kini dia di tahun 3, bermakna sudah 3 tahun Aiman mengharungi keadaan yang sedemikian.
“assalammualaikum!!...assalammualaikum!!” Aiman memberi salam sebaik sahaja melepasi pagar rumah yang tiangnya sedikit senget. Dia berlari lari anak menuju kepintu rumah, kasut sekolahnya ditanggalkannya lalu di diletakkannya di atas rak kecil berhampiran pintu rumah. Walaupun salam yang di lontar tidak disahut, anak kecil itu membuka pintu dan meluru masuk ke dalam rumah. Kemudian di e terus menuju ke biliknya. Beg sekolah yang berat itu di kuisnya dengan sebelah tangan lalu di lemparkan keatas katil. Begitu juga baju sekolahnya yang lencun, atas katil juga la menjadi sasaran. Dengan nafas yang turun naik Aiman melepaskan penat seketika. Ditujunya dapur yang terletak di belakang rumah.
“hah Aiman, kau dah balik rupanya.. ibu tak dengar pu kau bagi salam?” Aini yang sedikit terperanjat dengan kehadiran anaknya yang secara tiba tiba itu bersuara lembut.
“ada bu, Aiman dah bagi salam tadi.. dua kali Aiman bagi salam, tapi ibu tak dengar pun” si anak cuba meyakin sibuk yang sedang sibu mengelap pinggan mangkuk yang baru di basuh.
“ye la, ye la, mungkin ibu tak dengar.. kan ibu di dapur ni” Aini membalas selamba. Kerusi kayu yang separasnya di tarik Aiman. Tudung saji merah di angkat dan diletakkan di atas kerusi yang satu lagi dan dia terus duduk di atas kerusi. Aiman menikmati hidangan yang telah tersedia dengan gelojoh, hasratnya adalah untuk segera menyambung kerja rumah yang di berikan oleh guru kelasnya ketika di sekolah tadi. Si ibu sekali sekala menjeling memerhatikan gelagat anaknya itu. Habis makan Aiman segera mencuci tangan dan menuju semula ke biliknya.


“ Aiman!!!! Mari sini kejap” jerkah si ibu
Aiman yang menuju ke dalam bilik ingin menggapai beg sekolahnya terkejut mendengar pekikkan Aini,  langkahnya terhenti di depan pintu bilik, dia segera berpusing dan berjalan semula ke meja makan dengan perasaan yang gementar.
“nih kau tengok ni!!!...kau ingat rumah ni hotel ke Aiman !!!, dah berapa kali ibu bagitahu lepas makan pinggan ni angkat basuh kat sinki, tak paham paham jugak kau ni!!!” sambil jari si ibu menuding kearah pinggang di atas meja yang berisikan saki baki sisa makanan anaknya, Aiman. Tangannya ganasnya mengcengkam telinga Aiman, dipulas pulas telinga kecil anaknya itu sekuat hati. Si anak tidak berkata sepatah apa pun, cuma suara mendengus keras terhuyong hayang menahan sakit perbuatan ibunya, hingga mata Aiman mula berair dan mukanya merah padam menahan kesakitan yang teramat sangat.
Tatkala Aini melepaskan cengkam jarinya, Aiman segera mencapai pinggan lantas berlari ke ruang dapur dan menuju je arah sinki yang sedikit tinggi dari paras dadanya. Aiman mengjengketkan kaki di tepi sinki. Dia membasuh pinggan diringi suara dan nafas yang sedu sedan, dia menangis , air matanya mengalir seperti aliran air paip yang jatuh laju, telinganya masih berbahang dan merah kepanasan. Aini yang masih tercegat berhampiran meja makan mencekak kedua belah pinggangnya memerhatikan Aiman dai situ.
Aini  masih di dapur, entah apa yang di buat langusng tidak di pedulikan Aiman, dia kusyuk menyiapkan kerja rumahnya, memang sejak pulang dari sekolah tadi Aiman begitu teruja ingin menyiapkn tugasan yang diberikan gurunya ketika di sekolah tadi. Tangisan sebentar tadi telah reda dan suasana di dalam rumah agak sunyi, cuma kedengaran bunyi kipas angin yang berputar laju dan kadang kala bunyi dari dapur yang datang bertandang mengisi suasana di dalam rumah itu, si ayah masih ditempat kerja.
“Aiman!!...mari sini kejap..tolong ibu pergi ke kedai”
Suara Aini dari dapur memecah kesunyian. Panggilan si bu dari dapur tidak disahut. Aiman leka menyiapkan kerja rumahnya hingga tidak sedar Aini memanggil namanya.
“Aiman.. ooo Aiman !!! kau dengar tak ibu panggil ni, datang sini kejap” suara Aini makin tinggi memanggil si anak. Teriakkan Aini dari dapur membuat kan Aiman terhenti menulis, dia yang meniarap di ruang tamu itu bingkas bangun dan segera berlari lari menuju ke dapur.
‘ya bu, Aiman datang ni’ Aiman kini sudah tercegat di depan Aini.
“nah ambil duit RM 1.60 ni, tolong ibu pergi ke kedai belikan gula sekilo, gula dah habis, nanti ayah kau balik nak minum” Aini menghulurkan wang RM 1.60 yang di ambil dari atas peti sejuk kepada Aiman yang berdiri di depannya. Aiman tanpa berkata apa apa terus beralu dari situ, belum sempat pandanganya hilang dari mata Aini, si ibu berpesan lagi.
“ingat…!!!, lepas beli terus balik rumah, jangan kau pergi mana pulak” si anak cuma mengganggukkan kepala sejurus sebelum keluar dari ruang dapur.
RM 1.60 di genggam erat, sambil berjalan seorang diri di kawasan perumahan itu, Aiman berjalan menuju ke sebuah kedai runcit yang tidak jauh dari rumah, tiba di kedai Aiman terus  menghampiri seorang wanita yang hampir separuh abad sedang duduk di belakang kaunter.
“makcik..bagi gula sekilo” Aiman bersuara sederhana sambil memandang kearah tuan punya kedai itu.
Tuan punya kedai terus bangun dan mendapatkan gula yang disusun di dalam sebuah kotak kecil di bahagian bawah rak yang sederet, kemudian dia kembali semula ke kaunter.
“RM 1.60” wanita tua itu berkata ringkas lalu Aiman menghulurkan wang RM 1.60 dalam genggaman kanannya kepada wanita itu. Sesudah mendapatkan apa yang di pesan oleh si ibu, Aiman terus berjalan pulang. Seketika dia teringat pesanan ibunya sebentar tadi supaya terus pulang kerumah sesudah selesai membeli gula yang dipesan.
 
HARIS INDERA
Sungai Buloh, Selangor
Copyright © Reserved
November 2010

6 comments:

Anonymous said...

cerpen?
bagus pakcik.. x sabar nak tunggu akhir cerita ni.. cepat2 smbg ye.. (^_^)

eiza in the house.. said...

nice cerpen..lama dah tak baca cerpen2 nie..:)tq..

Ainin Naufal said...

aku cuma ingin senyum.

eheemm, nanti ajar aku gesek biola pulak.

HARIS INDERA said...

anonymous : Insyaallah akan cuba sambungkannya...

HARIS INDERA said...

eiza in the houase....terima kasih kerna sudi membaca nukilan ku

HARIS INDERA said...

Ainin Naufal kenapa kau senyum? aku x bape pandai la nak ajar yang tu...huhuhu...